PENGARUH SURAT TEGURAN, SURAT PAKSA, DAN SURAT PERINTAH MELAKSANAKAN PENYITAAN TERHADAP PENCAIRAN TUNGGAKAN PAJAK ( KPP Pratama Bukittinggi Periode 2012-2015)

Setria Asoka, . Yunilma, . Ethika

Sari


Penelitian ini bertujuan untuk menguji secara empiris pengaruh penerbitan surat teguran,

surat paksa, dan surat perintah melaksanakan penyitaan terhadap pencairan tunggakan pajak.

Penelitian ini dilatar belakangi dari penerimaan pencairan tunggakkan pajak yang masih rendah

atas nilai tunggakkan pajak yang cukup tinggi dan sangat merugikan negara untuk meningkatkan

pencairan pajak maka diperlukan langkah penagihan yang diawali dengan penerbitan surat

teguran, surat paksa dan surat perintah melaksanakan penyitaan yang dilakukan fiskus pajak

sebagai upaya mencairkan tunggakkan pajak.

Surat teguran, surat paksa dan surat perintah melaksanakan penyitaan merupakan langkah

dari penagihan pajak guna mencairkan tunggakan pajak yang ada dan lalai dalam pelunasan

utang pajak oleh wajib pajak dan dipungut oleh fiskus pajak. Pencairan tunggakan pajak adalah

segala bentuk pencairan yang berkaitan dengan tunggakan pajak yang disetorkan ke kas negara

yang dapat berupa pembayaran, penghapusan, pemindahbukuan, maupun keberatan.

Populasi penelitian adalah jumlah wajib pajak yang menerima surat teguran, surat paksa,

Surat Perintah Melaksanakan Penyitaan (SPMP) periode 2012-2015 selama 48 bulan dengan

teknik pengambilan sampel dengan metode sampling jenuh. Data yang digunakan adalah data

sekunder yang diambil dari Kantor Pelayanan Pajak Pratama Bukittinggi tahun 2012-2015.

Pengujian data dimulai dari uji normalitas, uji multikolonieritas, uji autokeralasi, uji

heteroskedastisitas. Sedangkan uji hipotesis menggunakan analisis regresi berganda dengan uji t,

uji F dan koefisien determinasi.

Hasil uji menunjukkan bahwa hasil uji hipotesis secara parsial hanya surat teguran yang

berpengaruh terhadap pencairan tunggakan pajak. Sementara surat paksa dan surat perintah

melaksanakan penyitaan tidak berpengaruh terhadap pencairan tunggakan pajak. Tetapisecara

simultan variabel surat teguran, surat paksa dan SPMP berpengaruh terhadap pencairan

tunggakan pajak. Berdasarkan hasil uji R2 untuk melihat seberapa jauh kemampuan variabel

indenpenden untuk mempengaruhi variabel dependen diperoleh senilai 35,5 % sedangkan

sisanya dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak digunakan dalam penelitian ini.

Keterbatasan penelitian berkaitan dengan keterbatasan waktu penelitian, maka peneliti

membatasi penelitiannya hanya pada satu kantor KPP saja yaitu KPP Pratama Bukittinggi.

sisanya dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak digunakan dalam penelitian ini. Penelitian

selanjutnya sebaiknya dapat menambahkan variabel lainnya yang diprediksi dapat

mempengaruhi nilai kenaikkan pencairan tunggakkan pajak seperti sanksi administrasi yang

berkemungkinan dapat mempengaruhi pencairan tunggakkan pajak.

Kata kunci : Surat Teguran, Surat Paksa, Surat Perintah Melaksanakan Penyitaan,

Pencairan Tunggakan Pajak


Teks Lengkap: PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.